Saturday, 1 March 2014

HIBURAN YANG BERPADA-PADA

Naluri Menghiburkan Diri dalam Kehidupan Manusia

           Sudah kita sedia maklum fitrah sebagai seorang manusia memerlukan hiburan dalam kehidupan. Ingat, waktu bagi manusia sangatlah berharga. Waktu itu adalah nikmat, dan kita dipertanggungjawabkan oleh Allah untuk menghargai dan menggunakan setiap detik waktu yang ada dengan perkara-perkara yang berfaedah.
          Jadi, kita mestilah menggunakan waktu untuk mengabdi kepada Tuhan, memenuhi hak-haknya, meluangkan waktu yang ada untuk manfaat diri sendiri, keluarga dan orang di sekeliling kita. Maka, kita mestilah berusaha keras agar terus-menerus berupaya untuk mengawal/ mengendalikan nafsu ke arah perkara yang menjurus kepada perbuatan-perbuatan yang baik. Jauhkanlah mengisi waktu-waktu yang terluang dengan berlebih-lebihan, menganggur, bersikap malas, dan bersenang-lenang tanpa tujuan.
         Sesungguhnya manusia itu mempunyai aspek-aspek lain yang harus diberikan perhatian dan dipenuhi hak-haknya. Agar segala-galanya berjalan dengan baik. Di sini ingin saya kongsikan satu petikan ayat di dalam buku "Hiburan dan Waktu Luang" oleh Syaikh Madun Rasyid :

 
"...... memang membiasakan diri untuk teguh dan bersungguh-sungguh setiap saat adalah pekerjaan yang berat yang akan menimbulkan kebosanan dan kejenuhan. Ini kerana nafsu sememangnya mudah cenderung kepada perkara-perkara yang menyenangkan, dan leka tanpa memikirkan konflik yang mungkin wujud daripada setiap perkara yang telah dilakukan. Nafsu juga cenderung untuk berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain, dan dari satu ucapan ke satu ucapan yang lain. Nafsu inginkan selingan antara yang sungguh-sungguh dan yang santai. Nafsu akan merasa selesa melakukan pekerjaan yang didorong oleh semangat. Dan ia akan terus tekun melaluinya sehingga bosan lalu mencari pekerjaan yang lain ...... "
        Sebagai manusia, kita tetap lemah dan memerlukan istirehat dan ketenangan. Bukan hanya badan, malah jiwa dan fikiran kita juga memerlukan rehat. Cuba bayangkan jika tubuh badan kita terus menerus melakukan kerja tanpa istirehat, apakah akibatnya?
        Begitu juga dengan kehidupan tanpa hiburan. Jiwa akan menjadi resah dan gelisah, fikiran tidak tenteram, hidup dalam kemurungan, tidak bermaya, tiada idea, tiada kemahuan untuk mara dan maju, apa lagi untuk menempuhi cabaran-cabaran hidup semasa. Seterusnya akan timbul kesan yang buruk kepada kehidupan manusia.
       Menurut Sayidina Ali bin Abi Talib pernah berkata : Sesungguhnya hati itu merasakan kejenuhan sebagaimana yang dirasakan oleh anggota-anggota zahir. Oleh itu carilah kata-kata hikmah yang sedap didengar demi kepentingan hati. Istirehat dan hiburkanlah hatimu sekadarnya, sebab hati itu apabila dipaksa terus menerus melakukan sesuatu, ia akan menjadi buta". (Seni Menurut Perspektif Islam, Yusuf Al-Qardhawi, ms64).
       Namun, hiburan di dalam Islam mestilah dilakukan secara sederhana dan bertepatan dengan syarat-syaratnya. Baiklah, di sini ingin saya kongsikan satu laman web jenaka untuk tatapan hati dan bukanlah santapan hati. Klik di sini
Semoga perkongsian ini sedikit sebanyak menghiburkan diri di waktu lapang bersama- sama teman. Yang baik dijadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan. Wallahua'lam.
       

No comments:

Post a Comment